Bondan 'Maknyus' Winarno Meninggal Dunia di Usia 67 Tahun

BLOKBERITA, JAKARTA -- Presenter kuliner Bondan Winarno meninggal dunia pada Rabu (29/11) pukul 09.05 pagi di Rumah Sakit Harapan Kita, Jakarta. Bondan wafat pada usia 67 tahun

Kabar itu pertama kali disampaikan presenter Kelana Rasa Arie Parikesit lewat akun Twitter-nya.

" Mendapat berita duka cita yang bikin lemes mendadak, guru dan teman kita semua Pak Bondan Haryo Winarno meninggal dunia tadi pagi jam 9.05 WIB di RS Harapan Kita Jakarta, jenazah akan dibawa ke rumah duka JL Bangsawan Raya Sentul City siang ini. Mohon doa untuk beliau dan keluarga," cuit Arie. 


Kabar kematian Bondan juga dikonfirmasi salah satu rekannya, Sisca Soewitomo. Dihubungi CNNIndonesia.com, Rabu (29/11) siang ia menyebutkan, "Iya saya sudah dengar, semoga Pak Bondan dapat tempat di sisi Allah." Sisca mengaku tahu dari teman-temannya sesama koki.

" Saya dan teman-teman berencana melayat, tapi belum tahu jamnya," ia melanjutkan. Menurut informasi yang ia ketahui, rumah duka ada di Sentul.

Menurut Sisca, ia terakhir bertemu dengan Bondan setahun lalu. "Waktu di Ubud Food Festival, saya kan mendapat penghargaan. Dia yang memberi," katanya. 


Namun Sisca sama sekali tak melihat Bondan lemas atau sakit.

" Makanya saya juga kaget, karena kelihatannya biasa saja, sehat-sehat saja."

Namun dikabarkan Bondan memang sakit sebelumnya. Itu terlihat dari ucapan-ucapan di Twitter-nya. 


Sebelum dikenal sebagai presenter kuliner, Bondan mengawali kariernya sebagai seorang penulis dan wartawan Indonesia dengan berbagai kebisaan. Dia memelopori dan menjadi ketua Jalansutra, suatu komunitas wisata boga yang cukup terkenal di Indonesia.

Baru setelahnya, dia juga menjadi presenter dalam acara kuliner di Trans TV yaitu Wisata Kuliner. Acara yang kemudian membuat Bondan terkenal dengan ungkapannya yaitu "Pokoe maknyus!". 


Sakit Sejak 2005 

Pegiat kuliner Bondan Winarno meninggal dunia pada Rabu (29/11) pukul 09.05 WIB di Rumah Sakit Harapan Kita, Jakarta. Presenter Wisata Kuliner yang terkenal dengan slogan ‘pokoke maknyus’ itu dikabarkan meninggal karena sakit.

Bondan ternyata sudah dirawat di rumah sakit sejak beberapa bulan terakhir. Ia bahkan disebut sudah sakit sejak 2005 lalu. Di tahun itu, ia masih aktif memandu acara menjajal makanan, Wisata Kuliner yang tayang di Trans TV.

Dalam sebuah tulisan di komunitas Facebook Jalansutra, Bondan pernah mengungkap penyakit yang dideritanya. "Mohon maaf bila selama beberapa hari ini saya menyembunyikan sebuah rahasia besar dari Anda semua. Saya ceritakan sejak latar belakangnya," tulis Bondan. 


Dalam ceritanya Bondan mengatakan, dia merasakan ujung-ujung jari tangan kanannya ba’al alias kesemutan pada 2005 saat dirinya sedang terbang dari Singapura menuju Jakarta.

Begitu tiba di Jakarta, dia meminta saran dari dokter dan dianjurkan menuju rumah sakit untuk melakukan pemeriksaan MRI. Bondan memeriksa di RS Premier Bintaro.

Hasil pemeriksaan itu memperkirakan Bondan mengalami penyumbatan arteri jantung dan harus menjalani kateterisasi. Namun di sisi lain, neurologis di rumah sakit yang sama juga mengatakan bahwa Bondan sama sema sekali tak menderita penyakit jantung. 


Bondan pun mencari opini kedua dengan memeriksakan diri ke RS Pondok Indah.

"Kesimpulan sama: kardiologis bilang harus kateterisasi segera. Neurologis RSPI juga bilang: bukan masalah jantung," tulis Bondan.

Dalam situasi bimbang itu, Bondan memuntuskan tidak akan menjalani kateterisasi.

Ia pun hanya minum Plavix, pil pengencer darah untuk menghindari penyumbatan arteri. Setahun setelah rutin meminum pil itu, Bondan justru nyaris pingsan di rumah Yohan Handoyo. Itu setelah dia minum anggur dan makan steak masakan Adi Taroe. 


Bondan dilarikan ke RS Azra. Dokter yang berpengalaman mendiagnosis tekanan darahnya terlalu rendah karena darah terlalu encer.

Setelah peristiwa itu, Bondan rutin memeriksa penyakitnya ke HSC Kuala Lumpur, Malaysia setiap tahun. Dari hasil MSCT, Bondan ternyata tak mengidap penyakit jantung.

Pada April 2015, ditemukan dilatasi alias penggembungan pada aorta Bondan pada tahap awal. Dalam istilah medis penyakit ini disebut aorta aneurysm. Jika dilakukan pembedahan dan mengundang dokter bedah dari Jepang, biayanya bisa sampai Rp600-700 juta. 


Pada April 2016, Bondan kembali membuat janji di Kuala Lumpur. Namun hasilnya tak memuaskan. April 2017, Bondan lebih banyak berkonsultasi dengan ahli aneurysm. Sampai pada Juli 2017, dokter menemukan bahwa katup aorta Bondan Bocor.

Di RS Harapan Kita, dokter juga menemukan kelainan lain yang mesti ditangani. Bondan kemudian melakukan operasi. "Ini adalah pembedahan paling berat, rumit, dan sulit, berlangsung 5-6 jam," tulis Bondan.

Pada 27 September pagi, bondan menjalani dua operasi sekaligus: penggantian katup aorta dan penggantian aorta yang nengalami dilatasi. Operasi yang berlangsung selama lima jam itu dinyatakan berhasil. 


Namun ternyata, setelah operasi Bondan mengalami kejang-kejang dalam tidur yang berarti denyut jantungnya tidak beraturan alias aritmia. Setelah 72 jam kondisi Bondan tak membaik. Baru beberapa saat setelah itu kondisinya menunjukkan perbaikan.

"Miracle happens. Selasa malam, ketika perawat sedang mempersiapkan saya untuk didorong ke kamar operasi, tiba-tiba denyut nadi saya berirama kembali. Operasi dibatalkan. Saya lega setengah mati," kata Bondan.

Sejak saat, Bondan menjalani pemulihan. Kondisinya kerap naik turun hingga mengembuskan napas terakhir pada Rabu (29/11). 



Padahal di mata rekan-rekannya, Bondan tak terlihat sakit. Sisca Soewitomo yang juga koki kebanggaan Indonesia saat dihubungi CNNIndonesia.com pada Rabu (29/11) menyebutkan, ia terakhir bertemu Bondan sekitar setahun lalu, di Ubud Food Festival.

"Makanya saya juga kaget [mendengar kabar meninggalnya Bondan], karena kelihatannya biasa saja, sehat-sehat saja," tuturnya.      


Gagal Jantung

Presenter kuliner Bondan Haryo Winarno wafat dalam usia 67 tahun di Rumah Sakit Harapan Kita, Jakarta, Rabu (29/11/2017) pagi. Sosok yang memopulerkan ungkapan maknyus tersebut meninggal karena gagal jantung. " Benar, meninggal karena gagal jantung seperti tertulis di sertifikat medis penyebab kematian," kata Humas RS Harapan Kita Anwar, Jakarta, Rabu (29/11/2017).
Anwar menerangkan, Bondan menjalani operasi jantung pertama kali di RS Harapan Kita, Jakarta, September 2017.
" Operasi pertama sekitar bulan September lalu. Kemudian selesai, dipulangkan," kata Anwar.
Dia kembali masuk RS Harapan Kita dan menjalani operasi jantung pada pekan lalu.
"Masuk lagi November, sekitar minggu lalu dioperasi jantung," kata Anwar.
Seusai menjalani operasi jantung, Bondan menjalani perawatan di ICU RS Harapan Kita, Jakarta.
" Sempat dirawat di ICU, kemudian hari ini meninggal dunia," ucapnya.
Pihak keluarga yang enggan disebutkan namanya saat ditemui di RS Harapan Kita mengatakan, Bondan menjalani check-up di Malaysia sebelum akhirnya menjalani operasi jantung di RS Harapan Kita.

[ bass / cnni / kmps ]
 
View

Related

RAGAM 3336375426015915553

Posting Komentar

Follow us

Terkini

Facebook

Quotes



















ads

loading...

Connect Us

loading...
item