Bayi Debora Meninggal Setelah Ditolak RS karena Tak Punya Uang Deposit

BLOKBERITA, JAKARTA -- Dinas Kesehatan DKI Jakarta mengaku akan melakukan investigasi terkait meninggalnya seorang bayi bernama Tiara Debora Simanjorang, di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kalideres, Jakarta Barat.
Dalam berita yang viral di media sosial disebutkan, bayi Tiara Debora tidak mendapatkan pelayanan dari rumah sakit karena tak punya biaya.
Namun, penelusuran harus dilakukan oleh Dinas Kesehatan DKI Jakarta untuk memastikan kejadian itu. Hal itu diungkapkan Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Koesmedi Priharto saat dihubungi Warta Kota, Sabtu (9/9/2017).
" Kami akan melakukan investigasi bersama Badan Pengawas Rumah Sakit (BPRS)," kata Koesmedi.
Menurutnya, pada Senin (11/9/2017) pekan depan, pihak Dinas Kesehatan DKI Jakarta akan mendatangi BPRS untuk menindaklanjuti pemberitaan tersebut.
Namun, pihak Dinas Kesehatan DKI Jakarta pun sudah mendapatkan klarifikasi dari pihak Rumah Sakit Mitra Keluarga Kalideres.
" Senin kita datangi dulu deh BPRS biar jelas," ujarnya.

Keluarga Miskin

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) melakukan pertemuan tertutup dengan Henny Silalahi beserta suaminya, Rudianto Simanjorang, terkait kasus meninggalnya bayi berumur empat bulan bernama Tiara Debora, yang diduga terlambat mendapatkan pertolongan medis di RS Mitra Keluarga Kalideres.
Didampingi kuasa hukumnya, Henny dan Rudiantoro dipertemukan oleh Komisioner KPAI Sitti Hikmawatty.
Dalam pertemuan yang dilakukan di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sitti menyatakan kasus kematian Debora merupakan diskriminasi yang dilakukan pihak rumah sakit.

" Pertama, bahwa kejadian yang menimpa bu Henny memang murni diskriminasi karena ada pembiaran, dan pembedaan perlakuan kepada anak," ujar Sitti kepada Warta Kota, Minggu (10/9/2017).
Menurut Sitti, berbelitnya urusan administrasi di rumah sakit, lantaran rumah sakit itu belum bekerja sama dengan BPJS Kesehatan, tidaklah tepat.
Pihaknya menemukan data bahwa RS Mitra Keluarga Kalideres sudah melakukan kerja sama dengan BPJS Kesehatan pada Bulan September ini.
" Kedua, perlakuan ini diakibatkan oleh kemiskinan. Saya menemukan data bahwa ternyata RS Mitra Keluarga Kalideres ini sudah akan melaksanakan BPJS per bulan September. Artinya, pada tahap ini, pimpinan sudah tahu dong dia aturan-aturan yang berlaku dalam kerja sama dengan BPJS," ungkapnya.
Ketika seorang pasien tak mampu membayar biaya administrasi, sambung Sitti, mereka bisa saja diberikan pertolongan selama tiga hari.
Hal tersebut yang tak dilakukan oleh RS Mitra Keluaraga Kalideres.
" Misalnya ketika pasien enggak punya uang, dalam kondisi kegawatan itu bisa saja diberikan pertolongan maksimal tiga hari, tapi itu tidak dilakukan. Ketika anak dalam kondisi gawat, diketahui tak miliki dana, langsung dicoba dipindahkan ke RS lain yang memfasilitasi BPJS," tuturnya. (bazz/tribun/wartakota)
View

Related

REGIONAL 3238047759439542716

Posting Komentar

Follow us

Terkini

Facebook

Quotes



















ads

loading...

Connect Us

loading...
item