Tiap Kepala WNI Menanggung Beban Hutang Rp 16,198 Miliar

JAKARTA, BLOKBERITA —  Posisi utang luar negeri Indonesia per Februari 2016 tumbuh 3,7 persen secara tahunan (year on year/yoy) menjadi 311,5 miliar dolar AS (Rp 4.049,500 triliun kurs Rp 13.000/dolar) dipicu oleh meningkatnya pembiayaan untuk jangka panjang, kata Bank Indonesia.

Utang Luar Negeri (ULN) jangka panjang mencapai 273,2 miliar dolar AS hingga Februari 2016 atau tumbuh secara tahunan sebesar 5,8 persen, dikutip dari publikasi statistik BI, Senin.

ULN jangka panjang memiliki porsi signfikan dalam komposisi utang Indonesia, yakni 87,7 persen dari total utang.

“ Sementara ULN berjangka pendek turun 9,5 persen (yoy) menjadi USD38,3 miliar,” tulis pubikasi BI.

Dari sisi peminjam, ULN Indonesia masih didominasi oleh swasta, yakni sebesar 52,8 persen dari total ULN, meskipun realisasi dari swasta terjadi penurunan secara tahunan.

Posisi ULN swasta turun 0,7 persen sehingga menjadi 164,6 miliardolar AS pada akhir Februari 2016.

Sementara, ULN sektor publik (termasuk pemerintah) meningkat 9 persen (yoy) sehingga posisinya pada akhir Februari 2016 menjadi sebesar 146,9 miliar dolar AS. ULN Publik memiliki porsi 47,2 persen dari total ULN.

Pada sektor swasta, ULN banyak diserap oleh industri sektor keuangan, industri pengolahan, pertambangan, serta listrik, gas dan air bersih. Pangsa ULN keempat sektor tersebut terhadap total ULN swasta mencapai 76,1 persen.

Bila dibandingkan dengan Januari 2016, pertumbuhan tahunan ULN sektor listrik, gas dan air bersih meningkat, sementara sektor keuangan melambat. Adapun pertumbuhan tahunan ULN sektor pertambangan dan sektor industri pengolahan masih mengalami penurunan.

Bank Sentral memandang ULN per Februari 2016 sehat, namun tetap mewaspadai risikonya terhadap perekonomian, khususnya ULN sektor swasta.

Dengan total utang sekitar Rp 4.049,5 triliun jika dibagi jumlah penduduk Indonesia sekitar 250 juta orang, maka setiap orang Indonesia mempunyai hutang Rp 16,198 miliar. (bin/antara)

 
View

Related

HEADLINES 3121825341462336417

Posting Komentar

Follow us

Terkini

Facebook

Quotes



















ads

loading...

Connect Us

loading...
item