Pendekar Ahok Kuat, Tapi Masih Bisa Dikalahkan


JAKARTA, BLOKBERITA -- Saya sering ditanya oleh wartawan dan politisi soal apakah Ahok bisa dikalahkan di pilkada DKI 10 bulan lagi. Ini mungkin karena mereka melihat pengalaman saya sudah memenangkan 3 pemilu presiden dan 30 gubernur selama saya berkarir sebagai konsultan politik.

LSI juga sudah melakukan riset pada bulan Maret 2016. Banyak data yang belum diungkap lembaga survei lain yang sebenarnya bisa memberikan gambaran utuh.

Ini pendapat saya selaku profesioanal. Silahkan disebarkan opini saya ini sehingga saya tak perlu lagi melayani permintaan wawancara aneka media.

Ahok memang kuat tapi bisa dikalahkan karena lima alasan, berdasarkan data survei dan pengalaman.

10 bulan sebelum hari H Pilkada, posisi Ahok memang cukup kuat. Dukungan Ahok di atas 50 persen. Kepuasan atas kinerjanya di atas 60 persen.

Namun Basuki Purnama masih bisa dikalahkan. Ini data yang belum diungkap lembaga survei lain. Bahwa di atas 70 persen publik merasa ahok bisa dikalahkan.

Sentimen ahok bisa dikalahkan merata di aneka segmen pemilih: kaya-miskin, muda-tua, apapun agamanya, apapun partai pilihannya.

Mengapa Ahok bisa dikalahkan? ada 5 Alasan :

1) banyak contoh opini publik berbalik dalam waktu 10 bulan

a) pilkada DKI 2012, H-10 bulan;
Fauzi Bowo di atas 50 persen
Jokowi di bawah 10 persen

Hasil akhir: Jokowi justru menang

b) Pilkada Jateng 2013, H- 10 bulan:
Bibit Waluyo di atas 50 persen
Ganjar Pranowo di bawah 10 persen

Hasil akhir: Ganjar Pranowo justru menang

c) Pilpres 2004, H- 10 bulan

Megawati di atas 50 persen
SBY di bawah 10 persen

Hasil akhir SBY justru menang

10 bulan adalah waktu yang panjang untuk perubahan dukungan

2) Lebih dari 40 persen Muslim Jakarta tak bersedia dipimpin non-muslim. Perjuangan anti Ahok dalam 10 bulan ke depan menjadi kuat karena motiv keagamaan

Terlepas kita suka atau tidak, ini prilaku pemilih Jakarta yang terpotret.

3) Partai besar tak ingin ahok menang jika Ahok menggunakan jalur independen. Yang mereka kawatirkan bukan Ahok di DKI, tapi meluasnya eforia calon independen di daerah lain. Ini membahayakan eksistensi partai dalam pilkada.

Jika Ahok menang dengan maju melalui jalur independen, warung partai politik akan sepi diminati di pilkada berikutnya. Partai besar akan sekuat tenaga bersatu agar ini tidak terjadi.

Jika akhirnya partai besar mendukung Ahok mungkin karena Ahok membatalkan maju lewat jalur independen. Marwah partai besar jelas terganggu jika mereka hanya menjadi pelengkap saja dari ahok yang sah maju sebagai calon independen.

Partai besar yang bersatu melawan ahok karena alasan survival, itu akan menjelma mesin raksasa.

4) Lebih dari 40 persen pemilih tak suka karakter Ahok. Mereka suka ketegasan Ahok. Namun pernyataan kasarnya di depan publik tak disukai. Misalnya ketika ia menghardik seorang ibu dengan pernyataan "Ibu Maling" yang beredar luas.

5) Lebih dari 40 persen pemilih tak suka kebijakan publik Ahok yang terkesan tebang pilih. Tegas dan keras terhadap rakyat kecil dalam kasus penggusuran. Namun lemah terhadap para taipan dalam kasus reklamasi pantai, yang dianggap merusak lingkungan dan potensial menenggelamkan beberapa pula kecil.

LSM yang bergerak di bidang penggusuran, lingkungan hidup dan hak asasi manusia potensial menjadi lawan Ahok.

Dengan lima alasan ini, Ahok masih mungkin dikalahkan sebagaimana Fauzi Bowo yg dulu dominan dikalahkan oleh Jokowi yg underdog. Atau Bibit Waluyo yang dulu dominan di Jateng dikalahkan oleh Ganjar Pranowo yang underdog.

Namun tentu saja, Ahok juga masih mungkin menang. Sebagimana Ahok masih mungkin dikalahkan. Ini tergantung apa yang terjadi dalam ruang publik Jakarta 10 bulan ke depan.

Oleh: Denny  JA / Direktur LSI
View

Related

OPINI 5319084419541662898

Posting Komentar

Follow us

Terkini

Facebook

Quotes



















ads

loading...

Connect Us

loading...
item