Penolakan Semakin Kuat, Pemerintah Galau Naikan Iuran BPJS Kesehatan

JAKARTA, BLOKBERITA -- Kenaikan iuran jaminan kesehatan nasional (JKN) bagi peserta bukan penerima upah (PBPU) Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan kini berada di persimpangan jalan. Semula, BPJS akan menaikkan nilai iuran mulai Jumat, 1 April 2016.

Namun akibat banjir protes dan kecamatan dari masyarakat, pemerintah kini terkesan maju-mundur, apakah akan menerapkan atau membatalkan kenaikan iuran tersebut.

Staf Ahli Bidang Ekonomi Kementerian Kesehatan Donald Pardede mengatakan, Kementerian Kesehatan, BPJS Kesehatan dan Kementerian Koordinasi Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) telah menggelar rapat untuk membahas usulan penundaan kenaikan iuran BPJS Kesehatan bagi PBPU.

"Hasil rapat koordinasi ini akan diajukan untuk dipertimbangkan dalam rapat terbatas," ungkapnya, Senin (28/3).

Dus, Presiden Joko Widodo yang akan memutuskannya. Sayang, Donald tak merinci hasil kesepakatan yang diambil dalam rapat koordinasi antar kementerian dan instansi pemerintah tersebut. Kementerian Kesehatan berharap, rapat terbatas di Kantor Presiden bisa digelar secepatnya.

"Kami berharap rapat terbatas dilaksanakan pada minggu ini," ungkapnya. Dengan begitu, keputusan mengenai perubahan iuran ini bisa segera diumumkan.

"Jadi belum ada keputusan ditunda atau lanjut," tambah Donald.

Gelombang protes pemberlakuan iuran baru bagi PBPU menuai protes dari berbagai kalangan. Mulai dari pengusaha, pekerja dan kalangan legislatif. Mereka menuntut Peraturan Presiden Nomor 19/2016 tentang Perubahan Kedua Perpres Nomor 12/2014 tentang Jaminan Kesehatan dicabut.

Tak kurang dari delapan dari sepuluh fraksi di Komisi IX Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) juga meminta implementasi kenaikan iuran JKN bagi PBPU ditunda.

Perlu bahas ulang

Anggota Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN) Sanny Iskandar berharap, pemerintah menunda dulu kenaikan iuran JKN bagi PBPU.

Ini lantaran batas waktu yang tersisa sudah mepet dan sulit untuk menetapkan rumusan perubahan baru yang bisa disepakati semua pihak. Baik dari kalangan buruh, pekerja mandiri, hingga pengusaha.

Setelah ada keputusan penundaan, kata Sanny, pemerintah bisa mengajak semua pihak untuk membahas formula perubahan tarif baik seperti untuk pekerja mandiri dan aturan standar batasan penghitungan iuran baik dari penghasilan tidak kena pajak (PTKP) atau dengan nominal Rp 8 juta per bulan.

"Sebaiknya penundaan dulu, baru nanti pengusulan penghitungannya," kata dia.

Juru Bicara Presiden Johan Budi SP belum bersedia menanggapi penolakan iuran BPJS. "Silakan tanya ke kementerian teknis dan Kemko PMK" katanya. (gram/tribunn)
View

Related

HEADLINES 6740578501726062235

Posting Komentar

Follow us

Terkini

Facebook

Quotes



















ads

loading...

Connect Us

loading...
item