Kim Jong-un Nyatakan Siap Perang Nuklir



PYONGYANG, BLOKBERITA --  Pemimpin tertinggi Korea Utara Kim Jong-un telah memerintahkan negaranya untuk bersiap menggunakan senjata nuklir kapan pun. Ia mengatakan hal itu karena Korut makin mendapatkan peningkatan ancaman. Hal tersebut dilaporkan oleh media resmi Korut, KCNA.

Kim juga mengatakan Utara harus menyiagakan militernya karena musuh-musuh Korut telah mengancam keselamatan negara itu. Pernyataan itu diumumkan oleh KCNA pada Jumat, (4/3/2016) seperti dilansir dari The Guardian.

Menurut KCNA, komentar Kim terlontar saat ia sedang memonitor pengetesan pelontar roket terbaru pada Kamis, 3 Maret kemarin, sesaat setelah Dewan Keamanan (DK) PBB mengumumkan sanksi baru yang lebih berat.

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan Korut telah meluncurkan puluhan proyektil dan roket yang mencapai 100 hingga 150 km ke perairan di pantai timur pada Kamis kemarin.

Aksi Korut itu jelas mengancam negara tetangganya. Namun, Kim mengatakan uji coba pelontar roket itu sengaja dilakukan bersamaan dengan persenjataan lainnya yang lebih canggih.

" Ini adalah waktu paling parah karena orang Amerika telah memaksa perang dan kehancuran ke negara lain dan mengancam keselamatan manusia. Satu-satunya cara untuk mempertahankan kedaulatan negara kita dan hak untuk hidup adalah meningkatkan kapasitas persenjataan nuklir kita," kata Kim.

AS dan PBB di bawah dewan keamanan telah membuat rancangan sanksi paling keras untuk Pyongyang agar segera menghentikan program nuklir serta memberi sanksi ekonomi.

Sanksi ekonomi itu antara lain mempengaruhi komoditi penting Korut, seperti ekspor mineral serta melarang negara itu menggunakan sistem transportasi internasional.

Pihak Korut bergeming dengan sanksi tersebut. Kantor berita AS mewawancarai warga di ibu kota Pyongyang yang mengatakan, mereka percaya negaranya bisa bertahan sekeras apa pun sanksi yang diberikan.

" Tidak ada satu pun hukuman yang mempan kepada kami karena kami selama ini sudah hidup lebih dari setengah abad di bawah sanksi AS," kata warga Pyongyang bernama Song Hyo-il.

" Di masa depan kami akan membangun negara kuat dan kaya raya yang bergantung pada diri kami sendiri," kata dia.
Banyak pihak mengatakan ucapan Kim kali ini jauh lebih serius daripada sebelumnya. Hal itu diungkapkan oleh dr Leonid Petrov, ahli Korut dari Australian National University.

" Ini bukan ancaman omong kosong. Korut telah mempersiapkan jauh-jauh hari," ucap Petrov. Dia bahkan mengatakan tindakan Korut meniru AS.

"Aksi Korut selama ini sangat meniru AS yang secara retorik kerap kali mengatakan senjata nuklir digunakan untuk antisipasi, dan itu yang dipercaya Korut bahwa mereka berhak melakukan hal yang sama," ujar Petrov.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Hong Lei mengatakan, Beijing sebagai sekutu terdekat Pyongyang berharap sanksi PBB segera diterapkan secara serius dan komprehensif.

Sementara itu Duta Besar Rusia di PBB, Vitaly Churkin, mengomentari aksi Korut yang menghujani perairan dengan proyektil sekian jam setelah sanksi PBB sebagai tindakan keras kepala. "Mereka menganggap sanksi sebagai angin lalu saja."

" Mereka akan melakukan sesuatu yang lebih besar lagi, kita lihat saja," ujar Duta Besar Jepang untuk PBB, Motohide Yoshikawa. 

[ bin / lip6 ]
View

Related

GLOBAL 8317793198237066649

Posting Komentar

Follow us

Terkini

Facebook

Quotes



















ads

loading...

Connect Us

loading...
item