Menyimak Puasa dalam Tradisi Agama Yahudi

TEL AVIV, BLOKBERITA -- Kalender Yahudi mengandung relatif sedikit tentang kebiasaan berpuasa. Yom Kippur atau Hari Pendamaian, adalah satu-satunya hari berpuasa yang ditentukan oleh Hukum Musa.

Dalam sebuah ayat dikatakan "Dan ini akan menjadi undang-undang untuk selamanya kepadamu, bahwa dalam bulan ketujuh, pada tanggal sepuluh bulan itu, kamu harus merendahkan diri dengan berpuasa dan tidak melakukan pekerjaan sama sekali, apakah itu menjadi salah satu negara Anda sendiri, atau asing yang tinggal di antara kamu. Karena pada hari itu, imam imam mengadakan pendamaian bagi Anda, untuk membersihkan Anda, supaya kamu menjadi bersih dari segala dosa Anda di hadapan Tuhan. Ini akan menjadi sabat, hari perhentian kepadamu, dan kamu harus merendahkan jiwa Anda, dengan pernah berpuasa."

Dilansir dari On Islam, Rabu (23/6), kaum Yahudi mengamati sepuluh hari pertobatan dimulai dengan Rosh Hashanah atau tahun baru Yahudi, dan berakhir dengan Yom Kippur atau Hari Penebusan. Ini adalah waktu untuk mempertimbangkan dosa-dosa pada tahun sebelumnya dan bertobat.

Yom Kippur adalah hari di mana orang-orang Yahudi percaya, kalau nasib semua orang Yahudi harus disegel untuk tahun mendatang. Hari ini diadakan untuk menjadi hari yang paling serius dalam kalender Yahudi, yang melibatkan keberdukaan atas dosa-dosa yang dilakukan pada tahun lalu, serta berdoa untuk meminta pengampunan.

Pada hari ini, orang-orang Yahudi berpuasa selama 25 jam, dari matahari terbenam pada malam sebelumnya, sampai matahari terbenam pada malam berikutnya. Untuk orang-orang Yahudi, puasa lebih dari sekedar menahan diri dari minum dan makan, bekerja pada hari-hari puasa tidak diijinkan, berhubungan seksual dan mandi, serta menggunakan salep dan sepatu kulit juga dilarang.

Puasa dimulai dengan kebaktian malam khusus, yang dikenal sebagai Kol Nidre atau semua sumpah, dan kebaktian terakhir untuk seluruh hari berikutnya, sampai dengan puasa berakhir. Hal ini juga menjadi kebiasaan di antara banyak komunitas Yahudi, yang berpuasa pada malam Tahun Baru Rosh Hashanah.

Selain Yom Kippur, ada empat hari puasa biasa, yang dibentuk oleh tradisi Yahudi, untuk memperingati berbagai kejadian menyedihkan, yang mempengaruhi bangsa Yahudi selama penawanan mereka. Menurut beberapa ulama Talmud, puasa ini diwajibkan, hanya ketika bangsa berada di bawah penindasan, tetapi tidak ketika ada perdamaian bagi Israel.

Rumah ibadah kaum Yahudi juga diberdayakan, untuk memberlakukan puasa dalam kasus kemalangan menimpa orang-orang, seperti wabah penyakit, kelaparan atau keputusan jahat yang ditegakkan oleh penguasa.

Puasa Yahudi biasanya dimulai saat matahari terbit, dan berakhir dengan munculnya bintang-bintang pertama di malam hari, terlecuali dengan Yom Kippur, yang berlangsung dari matahari terbenam hingga matahari terbenam. Pemberian amal pada saat berpuasa, khususnya membagikan makanan yang diperlukan untuk makan malam, sangat dianjurkan.  

[ plo / onislam / rol ]
View

Related

RAGAM 3215005375448844480

Posting Komentar

Follow us

Terkini

Facebook

Quotes



















ads

loading...

Connect Us

loading...
item