Wagub DKI: Kurang Ajar, Beras Plastik Bisa Bunuh Orang

JAKARTA, BLOKBERITA -- Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat merasa prihatin dengan temuan beras sintetis atau beras berbahan baku plastik yang ditemukan di Bekasi, Jawa Barat. Djarot menuturkan, makanan itu berbahaya untuk dikonsumsi dan dapat menyebabkan kematian bagi warga yang mengonsumsinya. 

" Itu kurang ajar itu, beras plastik bisa bunuh orang itu," kata Djarot seusai mengikuti upacara Hari Kebangkitan Nasional di Lapangan IRTI Monas, Jakarta, Rabu (20/5/2015). 

Adapun gejala yang dirasakan seusai mengonsumsi beras ialah mual, buang air kecil secara terus-menerus, dan perut terasa kembung. Untuk mengantisipasi hal tersebut, Djarot meminta warga berhati-hati dalam memilih beras di pasar. Ia juga meminta warga aktif dalam melaporkan peredaran beras plastik kepada Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah Perdagangan (KUMKMP) serta kepolisian.

" Kalau ada ketemu (beras plastik), lapor ya. Sampai sekarang belum ada laporan masuk ke saya," kata Djarot. 

Pada Selasa (19/5/2015), Kepolisian Sektor Bantargebang, Kota Bekasi, Jawa Barat, menutup sebuah kios penjualan beras yang diduga dibuat berbahan baku sintetis di Pasar Mutiara Gading, Kecamatan Mustikajaya.

" Dari kios itu, kita juga mengamankan seorang penjualnya bernama Sembiring beserta empat orang karyawannya untuk diperiksa sebagai saksi," kata Kapolsek Bantargebang Kompol Gatot Suyanto di Bekasi.

Menurut Gatot, temuan beras tersebut bermula dari laporan seorang warga dan sejumlah kabar yang ditayangkan melalui media sosial Facebook dan Instagram. Berdasarkan pengakuan pemilik kios, Sembiring, beras itu diperolehnya dari salah satu distributor beras di kawasan Karawang, Jawa Barat, dengan harga penjualan Rp 8.000 per liter.  


[ bmw / kmps ] 

View

Related

REGIONAL 4580298543598050339

Posting Komentar

Follow us

Terkini

Facebook

Quotes



















ads

loading...

Connect Us

loading...
item